oknum B berbuat sadis pada otak oknum Q

Juli 30, 2008 at 7:29 am (cerita RakyaT-ku)

hari itu awan hitam nyelimutin hari gw. ga ada dasar apa-apa, tapi hati gw sendiri yg emang lg bad mood. perasaan yg di bilang orang doeloe sih katanya ada petaka atau perasaan jelek pasti bakal kejadian. tapi gw ga percaya itu.catet! dari pagi gw mengawali hari dengan ujuan akhir semester pendek yg mata kuliah gw pada jelek2 dan kudu di cakepin nilainya. ga tau di mulai dr kapan, tiba2 otak gw ga sinkron sama hati gw, yah bad mood lah.. dan yang pasti org2 di sekeliling ngerasa risih gara2 keanehan gw. katanya sakit lah, mendadak bengong ga jelas, dan dianggap ada masalah sama oknum B (karna oknum B merasa risih sama tingkah gw yg g jelas gradulannya). it’s ok anjing menggonggong kafilah berlalu. tapi ga semua orang itu juga salah. kadang tanpa gw sadari ada benernya jg. akihrnya gw diajakin temen sepermainan yg ngerasa “lo tuh kayanya butuh hiburan deh” hmmmm bener ga tuh yah? tau deh. tp jelas lah gw pengen ITUT. kalo ga ngapain gw di kampus, sementara oknum B jg lg sibuk.MENGERTI bgt. gapapa lah..toh itu udah konsekuesi gw.(kayanya). seperti biasa, temen sepermainan ngajakin ke mol disamping kampus.huhh. pas nyampe mol, temen sepermainan bersama alat sirkusnya pengen nyari wi-fi buat dowload beberapa data penting. berhubung 1 temen sepermainan gw baru dilantik jd sekbend, se engga nya kerjaan2 di timba secara mendadak.huhh. pas nyampe depan sour sally yg katanya ada wi-fi gretong, ehh malah tutup. trus melera’-liri’ kesebelahnya kayanya ada tuh j-co manggil2 kita2 buat ngesot kesana. yauda,duduk deh di bangku yg empuk ajah.trus buka vaioR, download, poto-poto, pesen donat yg paling enak, dengerin lagu, nongkrong2 ga jelas, trus diajakin makan di restoran belah atas. tapi mikir2 males ahh..selain ga ada diut dan ga terlalu nyambung sama temen2 nya temen nya temen sepermainan gw, oknum B kasian jg di anggurin di kampus. mending balik ajah sama 1 temen sepermainan gw yg pengen pulang jg. akhirnya jalan balik ke kampus dgn tujuan ngeliat kabar oknum B nih lg musingin apah. mungkin bs gw bantu!? (hohoho kaya bisa ajah luh!) pas dijalan mnuju kampus gw ngajakin temen sepermainan buat nginep ajah di rumah gw. soalnya kan besokannya ikutan kuis betul atau salah. biar brangkat bareng ajah (halah kepengen bobonya ga sendiri ajah luh) hehe. pas nyampe lorong bawah kampus, gw niat bgt pengen liat kabar kepusingan oknum B. trus ruangan wkm gw gelap. wah mgkn oknum B lg diruangan dia yg lain. lgsg gw pengen telp oknum B buat nanya konci wkm (alesan pengen ktemu ajah). ehh sial punya sial, hape gw lobet ajah tuh. dgn sigap temen sepermainan ngusulin “lgsg temuin dia aja x, tgl ngesot bentar kan”. yauda, dengan malu-malu tapi mau gw ditemenin temen sepermainan buat nemuin oknom B. dgn mengendap-endap gw sempat terdiam ga tau mo ngapain lg pas di depan pintu ruangan oknum B. Mematung. malah mikir “yuk kita bengong di dpn pintu ajah sambil nungguin dia kluar”. sebelom bengong sama temen sepermainan, ternyata oknum B keluar di ruangan yg disebelah nya ruangan yg gw tenggerin. seketika otak gw kaku, mata gw tertuju auto fokus dgn sutter speed 80 ke arah benda yg ditangan oknum B, tapi mulut gw ngelewer-lewer minta kunci ruangan wkm. mulut oknum B ga kalah pengen nglewer-lewer jg kaya gw. gw ga inget jelas tu org ngemeng apah dah tuh. pokoknya ingatan gw blg oknum B minta maaf kalo x ini nyempetin ngerokok buat nemenin dia stress bareng. dengan sigap gw ngajakin temen sepermainan gw buat cepet2 ngilang dari dunia situ. milih opsi gaya kaki paling cepet sedunia buat ngelangkah lebih besar lg biar cepet2 nyampe mobil trus ngilang dari permukaan kampus selama-lamanya. otak gw didalam udah keos, lumer, seret. apalagi perasaan gw. au dahh. campur aduk.

gw ga pengen cerita lg…maaph…otak gw ga pengen cerita lg…lain x ajah.

detik ini, tiba2 oknum B ngetok pintu rumah gw entah berniat apah tujuannya. dan entah apa yg harus gw lakukan dan gw katakan. yg pasti bocorannya minta maaph,,,huhh lelaki sama ajah dengan lelaki yg lain (kata 1 teman sepermainan jg yg dipermainkan sama lelaki). ntar lg gw nulis soft news. setelah ini. setelah gw ktemu.

Iklan

Permalink 2 Komentar

habis kesabaran

Juni 29, 2008 at 9:24 am (diMana Makna itu?)

kapan aku bisa bicara serius dengan mu?
kapan bibir ini dapat jujur berkata?
kapan otak ini bisa berputar dan pada akhirnya dapat berfikir bahwa aku harus berbicara dengannya!
sampai hari ini aku masih membendungkan hasrat ku untuk jujur dengannya.tapi sampai kapan?
sungguh sangat kronis saraf ku
dimana otakku?
aku tak dapat berkata jujur
ada apa dengan ku?
apa aku selalu begitu ketika masalah yang sama datang terus-terus dan teruss
aku ingin berkata
tapi sulit
bahkan dari mana awalnya aku harus bicarapun tak tau

kau begitu baik kepadaku
tapi aku tak mau satu hal yang itu
kau begitu perhatian denganku
tapi aku tak mau satu hal yang itu
kau begitu sayang kepadaku begitu juga denganku, sama..
tapi aku selalu ingat satu hal yang itu dan aku tak menyukainya

dimana hari itu akan datang ketika semuanya berkata jujur,
tak ada yang ditutupi, tak ada yang di ingkari, tak ada yang di bohongi
aku ingin hari itu datang,,

kenapa dengan ku?
aku merasa hampa!
aku merasa jahat!
aku merasa kosong!
aku merasa …. terhenti bicara

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

nyoba nyenengin diri yok..

Mei 15, 2008 at 4:24 pm (ini itu!!)

Seminggu akhir ini ada sesuatu yang kaku dengan bumi
Sulit menjelaskan,tapi aku jelas mengerti
Aku sendiri masih takjub dengan situasi itu
Tak habis fikir juga sih..
tapi janji, aku sudah ada penawarnya
Aku dapat itu dari teman ku
Ga nyangka yah ada teman yang punya penawar untuk ku
Aku kira teman pun tak punya itu
Mungkin cuma terkatup sedikit mata ku
Mudah-mudahan!
Siang tadi ga nyangka jg dapat penawar lagi
Mungkin bakal datang dunia baru
Supaya aku dan bumi dapat besintesa
Semoga teman merasa beruntung sudah memberi ku penawar
Setidaknya langit tidak menyesal yah..
Sepulang berkelana, teman terhibur oleh ku
Sekantung cahaya aku dapat darinya
Hehehe, aku dapatkan lagi penawar itu
Ternyata teman senang yah..
Aku turut senang bila teman senang.makasih teman
Tak sampai disini dunia ku berkelana hari ini
Walau kantong celana ku habis
Tak membuat hati terkikis
Hanya saja bumi sepertinya terkikis
Apa karena hutan tak serimba dulu
Tenang bumi,
Aku masih menyimpan benih pohon jika kamu ingin hutan kembali
Aku masih dapat mencari pupuk yang lebih baik jika kamu mau
Aku sanggup
Karena aku sudah menyanggupi semuanya sejak mengenali bumi
Percaya ga?! hehehe

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

maaf mengusikmu…

Mei 14, 2008 at 4:40 am (ini itu!!)

"Sulit untuk menerima
semuanya serba tiba-tiba
hanya membisu
hanya berbohong
sampai kata pun tak mampu berkata
hei, berkatalah!
berucap!
aku tak tahu ingin berucap apa
karena aku tidak tahu harus berteriak atau hanya berpura-pura tersenyum
mungkin aku sekarang bukan aku yang kemarin
atau aku yang kemarin tidak ada apa-apanya
atau terlebih hanya omong kosong

maaf mengusik hari mu
maaf kalau aku membuat mu tak nyaman
aku tak merancang semuanya
aku hanya berusaha bangun dari tidurku
ya..mungkin kemarin aku tertidur
sampai aku tidak menyadari kalau aku harus bangun dari tidur ku sekarang
tapi, maaf merepotkan mu
sungguh aku tidak merencanakan itu
engkau sungguh hebat
engkau sungguh kuat
tidak seperti diri ku
hanya bisa menutup mata ketika semuanya datang bertubi-tubi

aku masih menyimpan kotak mu
tak tahu sebesar apa
tapi apa kamu masih menyimpan kotak ku?
sebesar apa?
apa kondisi ku sekarang sangat membosankan?
aku saja bosan, apalagi kamu"

Permalink 1 Komentar

apa kabar sis?

Mei 14, 2008 at 3:44 am (diMana Makna itu?)

masih ada sisa tugas yang belum kamu kerjakan

tapi aku selalu menunggu untuk kamu melakukannya

aku tidak memaksa, tapi aku berharap banyak dari mu

memang sukar untuk melakukannya

memang sulit mengakuinya

tapi aku menunggu.. dengan sangat!

hatinya sakit kalau kamu terus begitu

ia begitu sabar menunggu kamu berucap

aku tahu itu

karena bagian hidupku adalah bagian hidupnya juga.

sebentar lagi usia kamu bertambah

kedewasaan harus terbit kalau kamu merasa dewasa

setidaknya kamu malu

malu mengapa kamu hanya berdiam saat kamu disampingnya

sayang, jangan pernah malu atau takut

toh kamu melakukannya tidak atas dasar malu dan takut

tapi tenang saja..aku selalu berada dibelakangmu sampai kamu merasa baik

asal kamu baik dengan orang-orang disekitarmu dan juga aku, terutama hatinya

jangan lupa hatinya disana menunggu

menunggu kamu..

ingatkah kamu didekapnya?

ingatkah kamu dibelainya saat kamu terisak sampai tertidur?

ingatkah kamu dengan ikhlasnya disayangi dan dibanggakan seberapa pun itu?

jangan pernah hilangkan hatinya dari kamu

karena kamu akan selalu menjadi buah hatinya, begitu juga aku 🙂

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

mo nanya dong..?!?!

Mei 13, 2008 at 2:08 pm (diMana Makna itu?)

perasaan yang sebelah mana untuk hari itu ???
perasaan yang mana untuk hari ini ???
perasaan yang mana untuk hari esok ???
jangan katakan kalau perasaan selama ini ilusi !!!
dan hanya logika merajai gerak-gerik itu !!!


apa tahu rasa mencari ???
apa tahu rasa membutuhkan ???
apa tahu rasa resah dan gelisah ???
apa tahu rasa terluka ???
apa tahu rasa semu ???
apa semuanya menggunakan 8 huruf ???
apa 8 huruf ???
bagaimana mewujudkannya ??? bentuknya ???


gak tau!!!

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

i luv him, because…

Mei 13, 2008 at 1:57 pm (diMana Makna itu?)

awal dari segalanya.

Banyak hubungan yang patah hilang dan berganti karena tidak memiliki komitmen.
“I love her because of the way she treats me”
“I love him because of the way he makes me feel”
“I love her because she’s so beautiful”
“I love him because he’s falling on my feet with roses and jewels”
Orang sering mendasari cinta atas hal-hal yang dianggap indah. It may so romantic dan melakukan haltersebut bukan sesuatu yang salah. how ever, sometimes too romantic that we often hear people saying that in cinema, with us eating popcorn and shush-ing rude people.

Jarang dari mereka (dan mungkin kita sendiri) berpikir:
“I love her because of the way she treats me”
~ what happens if she stops treating you the way you love?
“I love him because of the way he makes me feel”
~ then what happens if he stops making you feel that way?
“I love her because she’s so beautiful”
~ three weeks later, a bus hit her?

“I love him because he’s falling on my feet with roses and jewels”
Out of the blue he’s broke that he couldn’t buy you roses and jewels any more.

Jarang ada yang menyatakan, “saya sayang dia karena saya ingin sayang dia”

That’s commitment.komitmen adalah sumber kekuatan, bukan sesuatu yang justru membuat orang takut untuk menghadapinya.
“That’s how far a commitment will take you”
“I love you..because i want to”
that’s a powerfull sentence, right there

Sebagian dari kita mungkin ada yang mencintai seseorang karena keadaan sesaat karena dia baik, karena diapintar, even mungkin karena dia kaya. Ga pernah terpikir apa jadinya kalau dia mendadak jahat, mendadaktidak sepintar dahulu atau endadak miskin.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar

DIBALIK TEKADNYA

Mei 13, 2008 at 12:36 pm (cerita RakyaT-ku)

Lina adalah seorang siswa yang baru lulus SMP negeri di kota Medan. Tidak berbeda dengan anak lulusan SMP lainnya, Lina pun mendaftarkan diri di SMP negeri favoritnya. Namun Lina gagal karena nem yang ia raih tidak mencukupi dengan nem yang dibatasi oleh sekolah yang ia tuju.
Informasi yang telah di terima ayah melalui televisi telah membulatkan tekad ayahnya untuk memasukkan Lina ke sekolah sebuah yayasan (SMA) yang menyediakan fasilitas berasrama. Karena ayahnya melihat tidak ada SMA negeri yang menerimanya, maka ayah tidak berpikir panjang lagi untuk memasukkan Lina di sekolah asrama.
Pikiran Lina menjadi sangat kacau dan kalut begitu Lina tahu kalau ayahnya akan memasukkan ia ke sekolah asrama karena pengetahuannya tentang asrama sangat minim, sehingga ‘asrama’ selalu jelek di mata Lina. Memang tidak salah, seperti halnya anak remaja yang lain, Lina hanya ingin kebebasan dalam bergaul kepada teman-temannya. Tetapi Lina belum cukup mengetahui batasan-batasan dalam bergaul.
Namun peranan ibu memberikan Lina pencerahan hati hingga perlahan-lahan Lina mengerti tujuan ayah. Tujuan bahwa ayah menginginkan Lina berhasil di bidang pendidikan agar cita-cita Lina tercapai. Dan kenyatannya itu semata-mata hanya untuk kebaikan dan kebahagiaan Lina di masa mendatang.
Kebekuan hati Lina masih membatu. Karena rasa keterpaksaan menuruti keinginan ayahnya masih membayangi dan perkataan-perkataan ayahnya juga selalu menghantui dirinya. Lina menjadi orang yang sangat pendiam dan selalu memendam apa yang ia rasakan baik itu kebencian, kekesalan, maupun kebahagiaan. Hingga akhir semester satu, kelakuan Lina terbaca di rapot dan itu sangat-sangat begitu mengecewakan perasaan ayah.
Waktu demi waktu, Lina menyadari kesalahannya kalau jalan pikirannya sangat membelakangi tujuan ayah untuk membekali ilmu di masa depan, yang pada dasarnya hanya untuk kepentingan Lina semata. Ia telah merusak harapan ayahnya agar ia menjadi anak yang berbakti kepada orang tua, masyarakat, bangsa dan negara. Hingga di dalam hatinya terbesit pertanyaan, “apa yang harus aku lakukan dengan umur ku yang ke-16 ini? Aku selalu berperan sebagai anak kecil yang hari-harinya dipenuhi permainan. Melihat postur tubuhku yang bertambah besar dan beranjak dewasa?? Apa aku tidak punya rasa malu dengan diriku sendiri terlebih dengan orang disekitarku??Apa aku harus menyusahkan ayah selamanya???.
Lina menyadari itu semua. Menyadari bahwa orang tuanya berharap dirinya menjadi orang berhasil dan sukses dimasa sekarang dan dimasa mendatang. Lina pun semakin mengerti segala tujuan ayah untuk membuat diri Lina kokoh berdiri untuk melawan segala rintangan yang akan dilewatinya yang pada dasarnya ayah sangat menyayangi dirinya. Dan Lina yakin sekali tidak ada orang tua manapun membiarkan anaknya hancur dan berjalan di kegelapan, karena mereka melakukannya dengan hati yang ikhlas dan didasari oleh kasih sayang.
Dan sekarang cobaan itu pun tidak pernah ada habisnya. Cobaan itu datang kehadapan Lina tepat pada saat orang tuanya ditugaskan keluar kota. Inilah kesempatan Lina untuk mencoba melangkah kearah yang lebih baik, belajar untuk mandiri, mempelajari lika-liku kehidupan dan berusaha untuk berpikir lebih dingin dalam menghadapi segala masalah dengan jalur kedewasaan, dengan cara memutuskan untuk tinggal sendiri di kota Medan, kotanya metropolitan.

Permalink Tinggalkan sebuah Komentar